Teluk Kuantan, DetakRiau.com - Dalam rangka menertibkan SPBU guna mencukupi kebutuhan BBM bagi masyarakat dan pengguna kendaraan lainnya, terutama pada ha">
 
 


Rabu, 24 April 2019 - 04:13:59 WIB
Pelatihan Bimtek Penguatan Radio dan Televisi di Era Millenial

Selasa, 16 April 2019 - 19:28:24 WIB
Sekcam Kuantan Hilir Tinjau Kesiapan Pemilu

Selasa, 16 April 2019 - 13:45:13 WIB
Bawaslu Lakukan Monitoring Ke Seluruh Wilayah Kuansing

Selasa, 16 April 2019 - 01:23:18 WIB
Jelang 17 April ADD Tahap I Cair

Rabu, 10 April 2019 - 13:35:10 WIB
Wabup Halim : Alm Jarot Kader Pilihan

Senin, 08 April 2019 - 04:00:53 WIB
Duo Mulyadi Berbincang Hangat Seputar Kuansing

Jumat, 05 April 2019 - 15:34:26 WIB
Wabup Kuansing Sandang Gelar Kanjeng Raden Tumenggung H Halim Adipuro

Senin, 01 April 2019 - 06:03:11 WIB
Bupati Mursini Serahkan LKPD Tahun 2018 Ke BPK RI Perwakilan Riau

Kamis, 28 Maret 2019 - 01:03:44 WIB
Bupati Mursini : Perbup TPP Disosialisasikan, Disipilin dan Kinerja Pegawai Harus Ditingkatkan

Rabu, 27 Maret 2019 - 18:45:40 WIB
Kasrem 031/WB Resmi Tutup TMMD Ke-104 Kodim 0302/Inhu

 
Tabrak Perpres Nomor 15 Tahun 2012, SPBU Sei Jering Layani Pengisian Jerigen
Selasa, 05 Februari 2019 - 22:55:47 WIB
 
SPBU Sei Jering saat melayani pengisian jerigen dan menyebabkan antrean panjang
   

Teluk Kuantan, DetakRiau.com - Dalam rangka menertibkan SPBU guna mencukupi kebutuhan BBM bagi masyarakat dan pengguna kendaraan lainnya, terutama pada hari-hari libur dan akhir pekan. Dinas Koperasi Usaha Kecil Menengah Perdagangan dan Perindustrian (Kopdagrin) Kabupaten Kuantan Singingi (Kuansing) sebagai OPD yang mengawasi SPBU di bidang perdagangan telah menyurati dan mengingatkan para pengusaha SPBU agar tidak melakukan kecurangan dan dilarang melakukan pengisian jerigen.

Demikian dikatakan oleh Kadis Kopdagrin Drs Azhar MM CPM, Senin (04/02/2019) malam saat di hubungi media ini terkait antrean panjang yang terjadi di SPBU Sei Jering Teluk Kuantan.

Dari pantauan dilapangan, pada pukul 20.00 WIB di SPBU Sei Jering ini tampak melakukan pengisian jerigen disaat jam padat kendaraan serta tingginya kebutuhan BBM bagi masyarakat dan pengguna kendaraan. Ditambah lagi, pada Senin malam itu merupakan malam libur peringat Tahun Baru Imlek.

Antrean yang terjadi tersebut diakibatkan oleh pengisian jerigen, alhasil kendaraan menumpuk hingga keluar kawasan SPBU sampai ke jalan raya. Dengan kondisi demikian, Rina (32) seorang ibu muda sangat menyayangkan hal ini terjadi.

"Kalau seperti ini bisa tidak kebagian minyak, jerigen begitu banyak mengantre dari pada kita. Lama menunggu antreannya," ujarnya, dengan nada kesal.

Masyarakat berharap, hal ini bisa ditertibkan oleh pemerintah melalui OPD atau instansi terkait. Sesuai dengan peraturan pemerintah yang sudah diterbitkan beberapa waktu lalu terkait larangan pengisian BBM ke jerigen.

Pemerintah pusat telah menerbitkan Peraturan Presiden (Perpres) No 15 Tahun 2012 tentang harga jual eceran dan pengguna jenis BBM tertentu, tidak terkecuali larangan SPBU tidak boleh melayani konsumen dengan menggunakan jerigen dan menggunakan mobil yang sudah dimodifikasi serta menjual ke pabrik-pabrik atau home industry atau rumahan dan industri untuk mobil-mobil bengko galian C (pasir-pasir).

Jika melayani pembelian dengan jerigen, maka SPBU telah melanggar aturan dan juga tidak safety, apalagi jerigen terbuat dari plastik. Bensin dapat terbakar karena panas. Baik itu panas knalpot, udara, dan api.

Hal ini juga dikuatkan dengan Peraturan Menteri (Permen) ESDM No 8 Tahun 2012 telah diatur larangan dan keselamatan. Peraturan itu menerangkan secara detail tentang konsumen pengguna.

Menanggapi hal ini, Kadis Kopdagrin Drs Azhar MM CPM mengatakan bahwa pihaknya sudah memberikan surat teguran kepada seluruh pemilik SPBU di wilayah Kabupaten Kuantan Singingi (Kuansing), Provinsi Riau.

"Kita sudah pernah memberikan surat teguran kepada seluruh pemilik SPBU agar tidak menjual Premium dengan jerigen diluar jam yang sudah ditentukan, terutama pada jam sibuk disaat pemilik kenderaan membutuhkan Premium," ungkap Azhar.

Azhar menegaskan, jika tetap membandel akan dilakukan tindakan terhadap SPBU yang melanggar. "Kalau masih terjadi pelanggaran oleh pemilik SPBU maka kita akan memanggil pemilik SPBU bersangkutan sebagai wujud dari pada pengawasan OPD terkait," jelasnya. (dra)

 
Home | Pemkab Kuantan Singingi
PEMERINTAH KABUPATEN KUANTAN SINGINGI © 2017