Kejati Riau-PT BRK Teken MoU Dukung Kinerja Perbankan
Kamis, 09 Juni 2022 - 16:42:52 WIB
 
Foto bersama setelah penandatanganan MoU
TERKAIT:
   
 

PEKANBARU, detakriau -  PT Bank Riau Kepri (BRK) dan Kejaksaan Tinggi (Kejati) Riau melakukan penandatanganan perjanjian kerjasama, dalam rangka mendukung kinerja perbankan daerah untuk pemulihan dan penyelamatan keuangan negara, Kamis (9/6/22) di Menara Dang Merdu BRK.

Kerjasama ini ditandai dengan penandatanganan oleh Direktur Utama (Dirut) PT BRK Andi Buchari dan Kepala Kajati Riau Dr Jaja Subagja SH MH. Kemudian diikuti pimpinan cabang (Pimcab) PT BRK dan Kepala Kejari di seluruh kabupaten/kota di Riau.

Andi Buchari mengatakan, peran BRK setelah dikonversi menjadi bank syariah nantinya akan lebih meningkatkan program pemerintah pusat yang akan menjadikan Indonesia sebagai pusat keuangan dan ekonomi syariah dunia. Dimana, kontribusi aset BRK saat ini sekitar Rp30-31 triliun.

"Tentu akan menopang market share dari perbankan syariah tersebut. Itu adalah amanah pemegang saham yang didasarkan kepada kompetensi daerah dan bagaimana dalam mendukung target pemerintah pusat,"katanya.

Andi juga menyampaikan, ada target amanat Undang-Undang Syariah yang harus dijalankan yakni Undang-Undang Perbankan Syariah Nomor 21 tahun 2008. Bahwa bank umum konvensional yang memiliki unit-unit syariah (UUS), dari total 50 persen bank induknya.

Dia mengakui, sangat sulit untuk mencapai target 50 persen dari bank induknya itu. Karena saat ini hanya 30 persen aset UUS-nya dan itu paling tertinggi secara nasional. "Kita merupakan rangking satu UUS kita secara nasional. Dibandingkan dengan UUS dari perbankan daerah lain," paparnya.

Pada kesempatan itu, Andi juga menyampaikan kinerja PT BRK terus menunjukkan kemajuan. Bahkan, PT BRK merupakan salah satu pembayar pajak terbesar di daerah ini.

"Kemudian bagaimana juga kita berkontribusi laba usaha untuk pendapatan asli daerah. Tentu juga bagaimana kita menyalurkan dana kepada masyarakat di Riau dan Kepri, untuk mendorong usaha-usaha dan kegiatan ekonomi bisa memberikan manfaat yang lebih luas," bebernya.

Sementara, Kepala Kejati Riau DR Jaja Subagja SH MH mengatakan, sesuai dengan Uudang-Undang jika kejaksaan merupakan jaksa pengacara negara (JPN) di bidang perdata dan tata usaha negara (Datun). Yang bertindak dalam pengadilan maupun diluar pengadilan, bertindak atas nama negara  dan pemerintah.

"Jaksa pengacara negara dapat memberikan jasa hukum kepada  PT Bank Riau Kepri secara profesional dan integritas. Khususnya terhadap penyelewengan kredit bermasalah maupun aset pemerintah BUMN dan BUMD," tegasnya.

Jaja mengakui, peran bank pemerintah sangat penting dalam menumbuhkan dinamika ekonomi masyarakat yang kian kompetitif. Sehingga tidak sedikit masyarakat yang berhubungan dengan bank untuk melakukan peminjaman kredit.

"Disinilah banyak terjadinya masalah terkait peminjaman kredit. Banyak kasus, ini perbankan, ini inginnya perkara korupsi, karena kalau perbankan hanya orang bank saja, tetapi yang mengajukan kredit tidak kena," bebernya.

Oleh karena itu, Jaja mengingatkan perlunya kehati-hatian dari pihak perbankan. Terutama dalam mengkaji objek jaminan dari pemohon kredit agar harganya benar-benar sesuai dengan perhitungan appraisal. (rid)


 

 
Redaksi | RSS | Pedoman Media Siber Copyright © 2017 by detakriau.com. All Rights
 
 
22:52 | WARTAWAN DETAK RIAU DIBEKALI KARTU PERS DALAM PELIPUTANNYA, JIKA MENCURIGAKAN HUB 0813-655-81599 - - - -